Saturday, 10 October 2015

7 Spesies Hewan Unik dan Aneh yang Sulit Dijumpai di Bumi

Tahukah Anda, beberapa makhluk unik ini berada di tempat-tempat tersembunyi seperti di kedalaman laut atau gua yang sangat dalam. Besar kemungkinan bahwa hewan-hewan unik dan aneh berikut ini bukan yang paling indah di dunia, melainkan mereka adalah jenis-jenis hewan yang paling sulit ditemukan di bumi. Berikut tujuh spesies hewan unik dan aneh yang sulit dijumpai di bumi. Mari kita simak bersama-sama.

1. Ichthyophis Kohtaoensis


Koa Tao Island caecilian, Ichthyophis kohtaoensis, adalah spesies amfibi di keluarga Ichthyophiidae ditemukan di Kamboja, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam. Habitat alamnya adalah hutan subtropis atau tropis lembab dataran rendah, hutan pegunungan lembab subtropis atau tropis, sungai, sungai intermiten, rawa, rawa-rawa air tawar, rawa-rawa air tawar intermiten, perkebunan, kebun pedesaan, perkotaan, mantan hutan sangat terdegradasi, lahan irigasi, dan musiman lahan pertanian banjir. Nama ilmiah mengacu pada pulau Ko Tao di Teluk Siam, di mana jenis spesimen dikumpulkan. Makhluk ini memiliki tubuh seperti ular panjang dengan ekor runcing. Reptil ini memiliki tubuh abu-abu gelap dengan perut kuning. Salah satu fitur yang membuat unik reptil ini adalah fakta bahwa ia memiliki dua otot yang mengontrol rahang.


2. Kelelawar Bumblebee
 
By Momotarou2012 (Karya sendiri), via Wikimedia Commons

Bumblebee bats juga dikenal sebagai kelelawar lebah, merupakan spesies kelelawar yang hampir punah dan satu-satunya anggota yang masih ada dari keluarga Craseonycteridae. Spesies ini bisa dijumpai di Thailand dan Burma barat tenggara, di mana ia menempati gua-gua batu kapur di sepanjang sungai. Diperkirakan, Kelelawar Bumblebee dewasa panjangnya hanya satu inci dari kepala ke ekor. Kelelawar ini tumbuh dengan memiliki fitur lain yang membedakannya, yaitu moncong yang menyerupai moncong babi.


3. Monito Del Monte


By José Luis Bartheld from Valdivia, Chile (Monito del Monte), via Wikimedia Commons

The monito del monte atau Dromiciops gliroides, juga disebut chumaihuén di Mapudungun, merupakan marsupial kecil yang hanya ada di barat daya Amerika Selatan (Chile dan Argentina). Ini adalah satu-satunya spesies yang masih ada dalam urutan kuno Microbiotheria, dan perwakilan New World tunggal dari superorder Australidelphia (semua marsupial New World lainnya adalah anggota Ameridelphia). Spesies ini nokturnal dan arboreal, dan tinggal di semak bambu gunung di hutan hujan Valdivian Andes selatan di Amerika Selatan. Ekornya yang panjang membantu ia untuk memegang dan berayun dari cabang-cabang pepohonan. Jenis makanan utamanya adalah serangga dan invertebrata kecil lainnya, ditambah dengan buah.




4. Solenodon


By Sandstein (Karya sendiri), via Wikimedia Commons

Solendon atau Solenodon Kuba merupakan mamalia kecil yang berasal dari Kuba dan Hispanola. Ini adalah jenis mamalia pemakan serangga milik keluarga Solenodontidae. Solenodontidae menarik untuk peneliti filogenetik karena retensi karakteristik mamalia primitif, spesies mereka menyerupai tikus kecil. Mereka adalah salah satu dari dua keluarga soricomorphs Karibia; tidak pasti apakah keluarga lain, Nesophontidae, yang punah selama Holosen, yang berkaitan erat dengan solenodons. Makhluk ini sangat mirip dengan tikus, ia memiliki moncong panjang dan ekor bersisik. Namun, Solenodon memiliki moncong yang fleksibel sebagai kebalikan dari tikus kesturi. Ciri khas lain dari hewan ini adalah bahwa hewan ini sangat beracun. Solenodon adalah satu-satunya mamalia yang dapat menyuntikkan mangsanya dengan bisa racun ular. Jadi yang terbaik adalah mundur jika Anda menemui makhluk ini, karena mereka akan jatuh lalu menggigit di atas topi Anda.


5. Hiu Berjumbai


By OpenCage ( http://opencage.info/pics.e/large_13408.asp ), via Wikimedia Commons


Frilled Shark atau yang lebih lazim kita sebut Hiu berjumbai merupakan sebuah keanehan di dunia hewan. Hingga abad ke-19 para peneliti berpikir hewan ini sudah mati bersama dinosaurus. Namun, ini terbukti tidak benar, karena beberapa nelayan pernah menangkapnya dan juga beberapa penemuan bangkai makhluk ini. Hiu ini terlihat mirip dengan belut, ia memiliki tubuh memanjang. Hiu berjumbai memiliki kepala berbentuk segitiga dengan tubuh abu-abu panjang. Hiu ini tidak memiliki sirip punggung besar, berbeda dengan sebagian besar spesies hiu lainnya.


6. Kakapo


Kakapo, Strigops habroptilus, juga disebut betet burung hantu, adalah spesies bayan nokturnal dengan bintik-bintik wajah sempurna yang berbulu hijau-kuning endemik dari Selandia Baru. Kakapo merupakan satu-satunya kakatua yang tak bisa terbang di planet ini. Sedangkan sepupu mereka melakukan perjalanan melalui udara, spesies ini memilih untuk berjalan kaki atau naik dari tempat satu ke tempat lainnya. Burung ini dapat ditemukan di Selandia Baru dan sering disebut sebagai burung beo hantu. Makhluk ini mendapat julukan dari bentuk cakram bulu di sekitar mata. Burung beo ini juga ditetapkan sebagai burung beo terbesar dengan berat mencapai 8 kilogram.


7. Olm


By Boštjan Burger [Public domain], via Wikimedia Commons


Olm, atau Proteus, merupakan amfibi asli perairan karst Dinarik yang mengalir melalui sungai Soča didekat Trieste di Italia, melalui Slovenia selatan, Kroatia barat daya, dan Herzegovina. Makhluk ini memiliki tubuh panjang berwarna putih, dengan empat kaki kecil. Sekilas terlihat sangat mirip dengan ular kecil. Kadal ini menghabiskan hidupnya di gua-gua bawah tanah. Makhluk ini mempunyai mata yang tidak berkembang dan benar-benar buta. Walaupun Olm tidak dapat melihat bukan berarti tak berdaya. Olm mengkompensasi kekurangan penglihatan dengan pendengaran yang luar biasa dan indera penciuman.

No comments:

Post a Comment

Silahkan berkomentar pada blog ini, Dilarang meninggalkan link aktif, komentar yang mengandung SARA, PORNOGRAFI maupun ujaran KEBENCIAN. Salam Blogger :)